Followers

Welcome to My Blog

© You are not allowed to copy the photos of myself and friends without my permission.Do enjoy your readings and give your credit if you copied my writings.Thank you ©

maaf.maaf.maaf.maaf.maaf

kepada sahabat.sempena ramadhan yg menjelma, saya ingin memohon berjuta,berbillion kemaafan drpd anda semua.andai ada silap, salah dan khilaf.antara sedar mahupun yg tidak saya sedari.semoga ramadhan kali ini membawa 1001 pengertian buat kita semua.insya-Allah.

Segmen : Bombay Nak Taw Sukan Kegemaran Aku

terima kasih encik bombay kerana menjemput saya menyertai segmen ini
saya hargai sangat2 :)


sila klik banner utk turut serta

sukan kegemaran aku?
aku ni bukanlah jenis orang yang akan stick pada 1 benda sahaja
maka, banyak juga yang menjadi kegemaran

untuk menguji stamina dan ketangkasan [cewah...]
aku aktif bermain bola jaring
aku pernah mewakili sekolah
dan juga mewakili sebuah kelab
hingga ke peringkat kebangsaan 
posisi aku?
Goal Defence a.k.a GD
 gambar di atas ni
semasa archiSPORT semester lepas
[bukan aku yg bermain kerana aku yg mengambil gambar ini]
 kami pelajar archiRIOT kalah
[archiRIOT tu nama batch kami]  
tapi kami enjoy + happy 

untuk menguji kekuatan fizikal dan daya penumpuan
aku gemar memanah
ihsan google
di sekolah dahulu, aku ahli kelab memanah
aku VP [vice president] kelab.harap maklum 
aku bukanlah seorang yg handal memanah semasa di sekolah dahulu
cuma aku rasa tenang setiap kali selesai latihan memanah
seolah segala tekanan aku salurkan kepada busur menuju papan target
pernahlah juga dapat bull's eye
tapi beberapa kali cuma
sekarang kalau ingin memanah
aku ke pusat memanah berdekatan.haha

untuk meningkatkan kemahiran berkomunikasi dengan haiwan [rasa nak sepak bukan?]
maka aku juga suka menunggang kuda
ihsan google
best sangat tunggang kuda
lebih-lebih lagi di kawasan yg mempunyai pemandangan yg indah
tapi aku agak cenderung kepada equestrian
dulu aku ada seekor kuda
chestnut colored American Saddle-bred
aku panggil dia 'sayang'
tapi dia dah mati
sedang berkira-kira untuk membeli seekor/sebuah kuda lagi
ihsan google
kuda merah
ngee :0


baiklah.itu sahaja yang ingin aku kongsi mungkin
sekarang ingin tag  
cik einz 

oh. nak tag siapa lagi ya?
blur!
ngee :)

saya tag semua pembaca entri ini.
ok :)
 


He told me that he likes me. And I do like him too. After a few days I decided to tell him that I also like him. We want o take it slow. But the problem is, I'm not sure if I am ready for the next big step. Somehow I feel lonely and need someone.

have your ablution and spread your praying mat.ask Him.your true love will always be there for you.

Ask me anything

What's the one physical attribute in a girl/boy that attracts you?

knowledge in Islam and how he applies them in his life :)

Ask me anything

Ideas please!!

Aku tak tahu nak update apa sebenarnya
kekeringan idea mungkin
buat setakat ini
aku perlu keluar!
jauh perjalanan, saujana mata memandang, luas pengetahuan
ya tak?
ohoi!
by the way
hujung minggu ini aku akan ke majlis perkahwinan saudaraku di Indonesia
mungkin aku boleh berikan sedikit review mengenai istiadat perkahwinan orang di sana, bukan?
dan mungkin juga istiadat perkahwinan di negara2 lain
oh ya..
ada sesiapa yg ingin memberi suggestion kpd saya?
saya perlu baca 5 buku architecture sepanjang cuti
tetapi saya baru baca 3 buah buku
perlu cari 2 buah buku lagi
dan buku itu mestilah ada sedikit kaitan
atau menjentik mengenai 'sound and nature'

cinta & ilmu

Kisahnya bermula dengan sepasang Hafiz dan Hafizah yang berkenalan atas dasar cinta agama yang ada pada diri mereka dan mereka adalah Mohd (bukan nama sebenar) dan Aisyah (bukan nama sebenar).

Perkenalan kami bermula dengan aku begitu tertarik dengan agama yang ada pada diri Aisyah. Pertemuan pertama kami begitu mengujakan. Pertama kali dalam hidupku berjumpa dengan gadis yang begitu pemalu dan menjaga pandangan matanya. Ya, dalam tersenyum pada ketika itu juga aku teringat pada lirik lagu Kasih-Kekasih In-team ‘Wanita Hiasan Dunia, Seindah Hiasan Adalah Wanita Solehah’. Lamunanku terhenti bila Ustaz Zack masuk ke bilik kuliahku untuk madah Qiraat Ilmi.

Sejak detik itu aku sering memerhatikannya perwatakan gadis solehah yang menjadi idaman hatiku sekian lama. Aku cuba merisik khabar berita bertanya sama ada bunga idamanku sudah berpunya atau belum. Ternyata setelah dirisik, aku masih berpeluang untuk menjadi kumbangnya. Namun aku tidak berani untuk mendekati dirinya, bukan kerana takut. Tapi kerana segan dengan kekurangan diriku. Siapalah aku kalu dibandingkan dengannya. Dia belajar disekolah Arab tersohor di sebelah Utara. Sedangkan aku hanya seorang pemuda yang baru nak bertatih belajar agama.

Ya benar aku juga belajar di sekolah agama, tapi itu dulu 4 tahun lepas. Sudahlah madah-madah arab seperti di Sekolah Arab aku tidak belajar, Bahasa Arab Tinggi aku pun hanya mendapat 8E. Pastinya aku berasa cukup kerdil untuk mengenalinya. Terus aku pendamkan saja niat baikku untuk menjadikannya suri dihati. Alhamdulliah takdir Allah telah menentukan segalannya. Aku mendapat keputusan yang cemerlang dalam peperiksaan akhir semesterku. Keputusan itu memberi sedikit kekuatan untukku mengenalinya.

Aku mengunakan sahabatku sebagai orang tengah untuk menyampaikan hasrat hatiku. Ternyata cintaku berbalas. Cuma katanya aku boleh mengenalinya setelah mendapat izin dari orang tuanya. Ya Allah cukup besar kurniaanmu ini. Seorang gadis yang taat dan patuh pada Tuhan dan kedua ibubapanya. Setelah mendapat restu daripada ibubapaku, aku bersedia untuk bertentang mata dengan ibubapanya. Aku masih ingat ketika itu Jam tepat pukul 10.30 pagi.

Sebelum berangkat aku menunaikan solat hajat 2 rakaat memohon agar dipermudahkan pertemuan ini. Dengan penuh pengharapan aku berdoa pada tuhan yang memberi cinta ini padaku. Andai benar ada jodoh antara kami, maka satukanlah hati kami menjadi satu. Andai tiada jodoh antara kami aku mohon agar kau selesaikan perkara ini dengan baik. Alhamdulillah, aku berasa sedikit tenang akan luahan rasa pada tuhanku yang maha satu. Aku ditemani oleh temanku yang juga seusia denganku. Dia begitu memahami dilemaku. Mungkin kerana kami sama-sama sudah berusia.

Perjalananku ke rumah Aisyah sedikit bermasalah kerana alamatnya sedikit sukarku fahami. Namun setelah sejam akhirnya kami tiba disambut oleh Abi (panggilan Aisyah pada Ayahnya). Abi seorang ramah dan baik hati. Keadaan itu membuatkanku sedikit tenang. Apa yang menarik tentang Abi, dia mempunyai Fikrah Islam walaupun profesionnya bukanlah dibidang agama. Aku cukup kagum. Dan dari situ aku sedar bahawa sahsiah Aisyah bertitik tolak dari biah keluarganya yang memberikan tarbiah yang mantap tentang agama.

Benar sabda nabi kita. Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah semulajadi. IbuBapalah yang menjadikannya Yahudi atau Kristian atau Majusi. (Riwayat Muslim, Bab Qadar No 2658)



Perbualanku kami berkisar soal hasratku terhadap Aisyah. Abi memberitahu dia faham akan hasrat baikku. Dan katanya ini sunnah. Namun nasihatnnya, aku perlu sedar kerana sunnah ini sedikit sukar untuk dilaksanakan berbanding sunnah-sunnah yang lain kerana terlalu banyak dugaan yang akan kunjung tiba dan memerlukan hati yang cukup sabar. Diakhir perbualan kami, Abi merestui hubungan ini dan menunggu perbincanganku dengan keluargaku tentang perkara ini.

Akhirnya setelah beberapa ketika ayah dan ibuku datang untuk merisik Aisyah. Aku menyatakan hasratku pada ibuku yang kami ingin kawin awal. Aku takut kalau pertunangan kami diikat lama-lama akan menganggu tumpuanku pada Al-Quran. Lagilah pula umurku sudah lewat untuk menghafaz Quran. Untuk mendapatkan Tasmi’ Quranku setiap hari, aku memerlukan masa hampir 5 jam untuk sehelai Quran. Cukup-cukup berat.

Kadang-kadang aku menangis sendirian mengenangkan sukarnya untukku menghafaz Quran. Mujurlah ada teman-temanku yang sudah Hafiz sebelum ini memberi semangat padaku bahawa semua ini dugaan biasa bagi seorang yang akan diberikan amanat untuk menjaga Kalam Allah. Pastinya Allah akan memberi dugaan yang berat bagi menguji sejauh mana komitmenku untuk menghafaz Quran. Ibu diam seketika. Ibu merenung jauh ke dalam mataku. Perlahan air matanya mengalir sayu.

"Kenapa ibu?" Tanyaku.

Dengan nada sebak ibu bersuara. “Ibu takut semua itu akan menganggu pengajianmu, Namun insyaallah ibu akan usahakan”.

Aku terus mencium tangan ibu. "Maafkan abang ibu, abang cuma harap ibu mengerti yang abang takut perkara buruk terjadi kalau abang kawin lewat."

Malam itu udara berlalu dengan cukup dingin. Ya mungkin kerana esok adalah hari ulang tahun kelahiran Rasullah S.A.W. Malam itu aku sekali lagi aku merafak sembah pada raja segala raja. Aku menghina diri, merayu dan memohon agar dipermudahkan segala kebutuhan hatiku kala ini. Hanya engkau yang maha mengetahui dan tahu apa yang paling sesuai untukku. Pagi itu sang mentari segar memancarkan sinarnya. Nyata keberkatan hari kelahiran baginda masih terasa walaupun sekian lama baginda telah meninggalkkan kita.

Setelah bersalam dengan keluargaku, aku berangkat ke asrama. Bagiku lebih selesa kalau aku menunggu jawapan keluarga Aisyah disamping teman-temanku. Kurang sedikit debaran hatiku jika diselangi dengan senda gurau teman-temanku. Tiba aku di asrama kira-kira jam 8.30 pagi. Suasana asrama lengang, hanya ada sekitar 5 hingga 7 orang saja dari teman-temanku. Semua sedang tidur.

“Ah mungkin mereka letih menghafaz Quran semalam untuk tasmi’ kami esok hari.” getus hati kecilku.

Aku mempersiapkan diriku untuk ke masjid. Daripada aku bersama mereka syahid (dalam erti kata tidur) lebih baik aku menghafal Quran di masjid. Aku memulakan hafalanku di awal juzuk 8. Ada lagi 3 juzuk muqarrar yang perlu aku habiskan dalam masa 6 minggu lagi. Untuk semester ini aku perlu menghabiskan hafalanku sebanyak 5 juzuk selama 14 minggu. Malaupun 14 minggu merupakan masa yang lama, namun semester ini kami berhadapan dengan banyak cuti umum dan menjejaskan tasmi’ Quran kami. Kalau dihitung-hitung tak sampai pun 10 minggu hari kuliah kami semester ini. Aisyah pula kalau tidak silapku berada diawal surah Al-A’raf, setengah juzuk dihadapanku.

Suasana di masjid itu cukup selesa untuk ku menghafaz Quran dengan dindingnya lohong dan tidak berpintu, memudahkan orang ramai untuk singgah dan menunaikan tanggungjawab 5 waktu mereka. Masjid inilah juga yang menjadi nadi utama kuliah Tahfizku. Masjid ini telah melahirkan ratusan hafiz sejak 20 tahun dahulu. Mungkin kerana keberkatan Al-quran yang sering dibaca disini menjadikan ia salah satu masjid yang cukup imarah setiap waktu dan masjid ini juga hampir setiap malam mempunyai kuliah-kuliah agama yang memaut hati setiap pencinta ilmu disini.

Aku memulakan hafalanku dengan istigfar atas dosa-dosaku, selawat keatas junjungan besarku dan surah Al-Fatihah. Masa berlalu dengan begitu pantas, setelah 2 jam aku memerah otakku untuk menghafal semuka Al-Quran aku keletihan dan berehat sekejap. Tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi dengan lagu Mengemis Kasih The Zikr, lagu yang amat-amatku minati.

Tuhan dulu pernah aku menangis simpati
Kepada manusia yang alpa jua buta
Lalu terheretlah aku dilorong gelisah
Luka hati yang berdarah kini jadi kian parah
Semalam sudah sampai ke penghujungnya
Kisah seribu dukaku harap sudah berlalu
Tak ingin lagi ku ulangi kembali
Gerak dosa yang menghiris hati
Tuhan dosaku mengunung tinggi
Tapi rahmatmu melangit luas
Harga selautan syukurku
Hanyalah setitis nikmatku di bumi
Tuhan walau taubat sering ku mungkir
Namun pengampunanmu tak pernah bertepi
Bila selangkah ku rapat padamu
Seribu langkah kau rapat padaku Allah…………

Rupanya mesej dari kakakku. Kak sudah selesai jumpa keluarga Aisyah, Abang duduk kat mana tu? Mak dan abah nak jumpa.

Alhamdulillah, terus aku membalas mesej itu. Abang ada kat masjid ni, mari lah.

Penantian penuh debaran, aku tidak sangka semua ini berlalu dengan begitu cepat. Namun aku masih tertanya-tanya adakah rancanganku untuk berkahwin awal dipersetujui oleh mereka. Semua itu cukup menekankan fikiranku. Sukar bagiku untuk meneruskan hafalan dalam keadaan begini. Aku menapakkan kakiku ke belakang masjid untuk minum air sejuk di Water Cooler. Aku meneguk perlahan-lahan air sejuk itu sehingga habis. Moga-moga air sejuk ini dapat menenangkan sedikit kegusaran hatiku ketika ini.

Tiba-tiba aku terdengar jeritan kecil dari seorang kanak-kanak “Ayah Cik”. Aku terus berpaling.

Itu pasti panggilan dari anak bongsu kakakku Diyana yang berusia 6 tahun. Sudah sampai rupanya mereka. Diyana melambai-lambai dari kereta Nazaria kakakku, dan aku dapat melihat kereta Waja abangku mengikuti dibelakang bersama ibu-bapaku. Ini kali pertama bagi abangku melawatku setelah hampir 9 bulan aku menuntut ilmu disini. Mereka meletakkan kereta disebuah pondok dibahagian belakang masjid. Dalam perasaan yang penuh debaran aku berlari-lari anak menemui keluargaku.

Aku mencium tangan kedua ibu bapaku. Semua adik-beradikku tersenyum melihat telatahku. “Bereh blako doh, alik dia setuju. Cumonyo nak nikoh awal tu tak brapo bulih lagi la. Bukan gapo takut ganggu ngaji. Ayah dia mitok perabis 30juzuk dulu. Abis awal kawin awal. Tapi ayah dia kata boleh runding lagi” kata ayahku dengan nada memujuk dalam loghat pantai timur.



Aku redha dengan dengan keputusan itu walaupun ada sedikit tentangan dalam hati kecilku. Allahhuakbar… Allahuakbar. Laungan azan Zohor itu menamatkkan perbulan kami. Dengan perlahan ibu kesayanganku mencelah. “Gi la smaye dulu, pahni nak kelik jauh pulok”.

Kami solat zohor secara berjemaah dengan anak mukim yang lain. Diimamkan oleh imam yang satu untuk menyembah tuhan yang satu. Selesai wirid dan doa dari imam, aku melihat ayah menuju kesuatu sudut untuk menunaikkan solat sunat . Diakhir solatnya aku melihat ayah begitu tekun dan terkumit-kumit membaca sesuatu. Jarang aku melihat ayah begitu kusyuk berdoa. Mungkin ada sesuatu yang ingin dia kongsi bersama Allah yang maha mengetahui. Aku melihat dari jauh ibu sedang membimbit beg kain sembahyangnya menuju ke kereta.

Abangku sudah ada didalam kereta sambil menghidupkan enjin. Abangku dahulunya seorang akautan yang berjaya, namun mengambil keputusan untuk berhenti kerja setelah tidak mampu lagi hidup dalam suasana rasuah dan penuh dengan riba. Dia kini seorang guru yang bahagia dengan tugas-tugasnya. Tiada lagi tekanan dari bosnya untuk mengaudit projek Rm10 juta menjadi Rm20 juta, yang ada kini bagaimana untuk menghasilkan lebih ramai pelajar yang dapat cemerlang dalam SPM disamping mempunyai sahsiah yang tinggi.

Aku yakin dia tidak akan menyesal dengan takdir ini walaupun suatu ketika dahulu dia antara 10 pelajar terbaik SPM MRSM Pengkalan Chepa Kelantan dan pernah ditawarkan melanjutkan pelajaran di Oxford Universiti. Kerana yang pasti, setiap percaturan Allah pasti ada kesudahan yang baik.

Sebelum bertolak balik ibuku memberi kata-kata semangat kepadaku. “Abe ngaji sungguh la, mak nak sangat tengok abe jadi Hafiz. Abe sore jah harape ma, adik-beradik lain tak leh dah” kata ibu.

Kata-kata itulah yang sering aku dengar sejak kecil dan ialah yang menjadi azimat bagi diriku hingga hari ini. Aku mengucup tangan ibubapaku sebelum mereka berangkat pulang. Aku sempat melihat urat-urat yang sudah banyak muncul dijari ayahku. Keringatnya cukup membuatku terharu. Dia adalah seorang ayah yang cukup hebat dan sering memberiku semangat untuk untuk berjaya dulu,kini dan insyallah selamanya.

Malam itu, selepas solat isyak. Aku meneruskan rutin hafalanku sehingga pukul 11.30 malam. Sudah terlalu letih rasanya. Aku menuju ke paip air masjid untuk memperbaharui wudukku bagi menghilangkan rasa mengantuk. Selepas itu aku menunaikan solat hajat dan taubat dua rakaat sebelum tidur. Moga-moga Allah mengampunkan kekhilafan yang banyakku lakukan hari ini. Namun entah kenapa malam ini sukar benar aku melelapkan mata. Mungkin kerana SMS daripada ayah Aisyah selepas magrib tadi.

Assalamualaikum, pakcik harap kamu dapat menerima keputusan yang dibuat. Walauapapun, pakcik sudah menganggap kamu sebahagian dari keluarga ini. Banyak puasa… Moga Allah merahmati kamu.

Aku mengerti, mungkin ada hikmat dari semua ini. Tapi entah mengapa aku rasa cukup lemah, mampukah aku menahan rinduku padanya. Adakah kami dapat mengelakkan diri kami dari maksiat. Aku buntu. Kami sekelas dan setiap hari aku akan melihat wajahnya. Dan terkadang aku takut akan timbul fitnah yang besar. Kata orang bertunang ni banyak dugaan… Aku bukan hendak menafikan hadis rasul yang dinyatakan oleh ayah Aisyah.

Wahai para pemuda! Sesiapa yang berkemampuan hendaklah dia berkahwin, kerana ia akan menutup pandangan dan menjaga kehormatan. Sesiapa yang tidak berkemampuan hendaklah dia berpuasa, kerana berpuasa adalah pendindingnya. (Riwayat Bukhari Dalam Bab Nikah)


Aku akui akan kebenarannya. Namun yang aku pertikaikan akan kemampuan diriku untuk berpuasa selari dengan tuntutan syara’. Puasa yang dimaksudkan oleh hadis itu adalah menjaga mata, mulut dan perbuatan dari perbuatan mungkar. Dan yang paling menjadi masalah bagiku adalah menjaga mata. Kolej kediamanku ditengah Bandar. Dikelilingi oleh seribu satu maksiat yang penuh berleluasa. Mana mungkin dalam keadaan begitu aku mampu menundukkan pandanganku setiap saat. Perlu juga seketika aku perlu melihat arah jalan yang perlu aku susuri untuk kesuatu tempat dan disamping perlunya untuk aku melihat maksiat ketika itu.

Ya mungkin ada hadis yang mengatakan pandangan pertama tidak berdosa. Namun masih ada kesannya. Mungkin untuk pertama kalinya nafsuku tidak terangsang. Tapi bagaimana jika kerap kali dan berulang kali. Yang nyata hubungan mata ada kaitan dengan organ nafsu. Seperti mana firman Allah dalam Surah An-Nur. Ayat 30-31

“Katakan(wahai Muhammad) kepada orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan. Dan katakanlah kepada perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada melihat yang haram) dan memelihara kehormatan mereka."

Benar bila seseorang itu berpuasa, dia akan letih dan tiada tenaga. Dan akan menyebabkan libidonya menurun. Namun keberkesanan ini bersyarat jika kita menjaga pandangan dan mengelakkan sebarang rangsangan. Namun andai mata tidak jaga seperti ayat Quran diatas, puasanya kurang dapat berkesan kerana libido boleh meningkat bila melihat sesuatu yang ku sebutkan tadi. Jesteru benarlah kalam Allah. Allah yang merupakan jurutera agung mencipta manusia. Dia mengetahui bahawa ada sambungan wayar yang besar menyambungkan dua organ ini. Dan persekitaranku amat-amat tidak mengizinkan.

Aku bukan belajar di pasentran yang keadaanya terasing antara pelajar putra dan putri. Dalam masa yang sama suasana di pengajian pondok kurang maksiatnya berbanding di persekitaranku ketika ini. Dan keadaan itu akan memudahkan seseorang yang ingin bernikah namun tidak mampu untuk mengamalkan hadist tadi. Namun aku redha, mungkin ini hasutan syaitan yang ada disekelilingku. Jarang benar fikiranku melayang sejauh ini. Astagfirullahhalazim…

Aku mencapai Manzil yang sentiasa aku sisipkan pada Quranku. Antara kelebihan Manzil. Ia dapat menghindari hasutan syaitan yang menghantui kotak pemikiran kita. Ia hanya mengandungi ayat-ayat Quran sahaja. Fungsi dan ayat yang digunakan hampir sama dengan ayat-ayat Rukyah.

Keesokan pagi, selepas waktu tasmi’ Quranku. Aku menuju ke pentas pidato yang berada ditengah-tengah bangunan kolejku. Aku selaku pengerusi kelab Pidato Kolej ku pastinya perlu pertama hadir disitu. Pagi itu ada sahabatku dari kelab pidato akan menyampaikan pidatonya sebagai markah Kokurikulum kami semester dua. Dari jauh aku melihat sudah ramai yang hadir. Dan dicelah-celah ramainya muslimim dan muslimat ketika itu, aku dapat melihat Aisyah sedang memberi kata-kata semangat buat teman baiknya yang akan berpidato pagi ini. Dalam keadaan kesuraman cahaya matahari ketika itu, aku dapat melihat pantulan sinar cahaya dari jari Aisyah yang mulus.

Alhamdulillah, Aisyah sudah memakai cincin yang dihadiahkan oleh ibuku sebagai tanda hubungan kami. Namun aku cukup gusar sebenarnya. Aku takut akan timbul fitnah pada kami berdua. Sudahlah sekelas, bercampur pulak tu… Pastinya ramai yang akan mengerumuni Aisyah pagi ini bertanyakan cincin dijarinya. Selepas pidato pagi itu, aku terus menuju ke kelas bersama-sama temanku. Tibanya di kelas, kami menempatkan diri di tempat duduk yang sedia ada. Sambil menunggu pensyarah, aku merujuk tajuk perbahasan madah Tauhid hari ini, berkisar tentang Fahaman Muktazilah.

Disamping itu juga, ada sahabatku yang mengambil peluang untuk melancarkan hafalan baru untuk dihafaz malam ini. "Assalamualaikum…" dari jauh kedengaran salam yang agak tegas dari Syeikh Mohd Nasir sambil menapak laju kedalam kelasku. Beliau merupakan salah seorang pensyarah yang amat aku hormati. Belajar di Mesir selama 16 tahun. Ijazah Usulluddin dari Al-Azhar dan Diploma Darul Ifta’. Dari luar dia seorang guru yang agak garang tapi bila aku dekatinya, rupanya dia seorang guru yang penyayang dan sangat baik hati.

Hari itu jadual kelasku berakhir seperti biasa tanpa ada apa-apa perubahan pada jadual waktu. Dua minggu selepas itu, aku masih lagi tinggal satu maqra’ Juzu’ 8 untuk dihabiskan. Alhamdulillah hafalanku sudah semakin laju jika dibandingkan dengan dulu. Pagi itu aku masuk ke kelas diiringi oleh senyuman daripada teman-temankku.

“Demo tok oyat kawe dih, demo ada Ayat-Ayat Cinta loni” sergah teman baikku.

“gape dia ni” jawabku.

“Tuh acu tengok gak belakang tu, Aisyah pakai purdah dah tu. Takkan demo tok tau , demo ke che abang dia” Jawab kawankku.

Aku hanya mampu tersenyum melihat Aisyah ketika itu. Sangat ayu, itu saja ungkapan yang bisa aku ungkapkan. Hingga hari ini, kuliahku masih berbaki 4 minggu. Seterusnya aku akan menempuhi minggu ulangkaji dan 3 minggu peperiksaan. Cepat sungguh masa berlalu. Aku dan Aisyah cuba untuk membataskan hubungan kami sedaya mungkin agar cinta ini sentiasa dipayungi oleh rahmat dan kasih dari Allah S.W.T. Hingga ke hari ini kami tidak pernah berbual walau sepatah perkataan pun secara Kalau kami bertembung di kawasan kolej kami, aku dan Aisyah akan sama-sama mengelak mencari jalan yang lain.



Kalau ada perkara penting, berkaitan masa depan dan pelajaran sahaja kami akan berSMS dan telefon. Itupun keadaannya masih terbatas. Aisyah pandai mengawal perbualan itu agar tidak LAGHA (lalai) katanya. Perkataan yang selalu dia ingatkan padaku. Mungkin kerana menjaga Lagha itu, hingga hari ini aku masih belum mengenalinya secara menyeluruh. Hatta hari lahir Aisyahpun aku masih belum tahu. Begitulah Aisyah dan AKU. Namun aku mengerti, dia hanya mahukan cinta kami berputik mekar selepas ikatan yang sah. Baru best katanya. Dalam masa yang sama aku juga sering mentarbiah Aisyah akan kebaikan kahwin muda bagi pasangan yang ingin menjaga agama.

Alhamdullillh setelah aku berikan rujukan dari nas Quran dan Hadis yang sahih, dia akhirnya mengerti dan memahami hasrat hatiku bukan atas nafsu semata. Namun atas dasar cintakan sedikit nikmat iman yang telah Allah titipkan pada hati kami agar tidak hancur berkecai atas titis maksiat yang didugakan pada hati kami. Perbincangan kami tentang kahwin awal ini semakin kerap hingga tanpa aku sedari lusa adalah peperiksaan keduaku semester ini iaitu Tauhid.

Peperiksaan pertamaku adalah Syafawi Quran dan Qiraat Imam Nafi’ dan Warsy. Kami tekadkan hati kami bahawa kami benar-benar sudah bersedia dari sudut rohani dan jasmani untuk menempuhi alam perkahwinan disamping mendahulukan pengajian kami. Malam itu, Aisyah membuat keputusan untuk berbincang akan hasrat kami untuk kahwin awal pada akhir semester ini. Aku cadangkan sebelum dia berbincang dengan ayahnya malam ini, kami sama-sama tunaikan solat hajat dua rakaat agar dipermudahkan permintaan kami.

Malam itu, selepas Isya’. Hamzi mengajak aku mengajar kitab tauhid dirumahnya. Kurang faham katanya. Aku bersetuju sambil aku mengajak Zul bersama-sama menelaah pelajaran malam itu. Kami tiba di rumah Hamzi sekitar jam 10.30 malam selepas keluar makan terlebih dahulu. Aku menunaikan solat hajatku sedikit lewat malam itu walaupun telah diingatkan oleh Aisyah selepas Isya’ lagi. Sedang asyik aku menerangkan nota tauhid, tiba-tiba telifon bimbitku berbunyi memecahkan kesunyian malam itu. Satu SMS dari Aisyah.

Aisyah dah bincang dengan ayah, katanya ok. Cuma untuk lebih lanjut kita bincang esok saja sebab dah malam ini. Nanti ganggu study pulak.

Mungkin kerana khusyuk mengulangkaji malam itu. Aku biarkkan saja persoalan itu membaluti hatiku sehingga pagi esok. Pagi itu, aku bangun sebelum subuh. Mungkin kerana aku tidak tidur lena kerana memikirkkan persoalan yang sangat besar dalam hidupku ini. Selepas solat dhuha pagi itu di rumah Hamzi. Aku menelefon Aisyah untuk mendapatkkan kepastian perbincangan semalam.

“Erm Aisyah, macam ner semalam. Boleh habaq cikit.” Jelasku.

“Erm macam ni, Ayah Aisyah faham dan bagi. Cuma dia nak Mat faham bahawa tugas rumah tangga ni berat. Bila dah kahwin, kena jaga Aisyah lagi. Kena fikir untuk beli rumah dan kereta. Lagi kena fikir kerja. Jadi macam ner sekarang. Mat rasa dah sedia ke untuk tanggung Aisyah. Lagipun, bila dah kahwin memang menjadi tugas suami untuk jaga isteri. Betulkan?."

Aku tergamam. Ringkas, kemas dan padat. Itu saja situasi yang bisa aku gambarkan. Semangatku yang sebelum ini berkobar-kobar untuk kahwin luruh bagai ditiup angin kencang menerbang semua daun-daun pokok yang berputik hijau didahannya. Aku buntu. Mana mungkin aku bisa menyediakan semua keperluan itu disaat aku masih lagi belajar. Semua keperluan itu membutuhkanku untuk berkerja. Aku bukan tidak mahu berkerja. Malah aku sudah mempunyai Diploma dalam bidang kejuruteraan. Aku juga pernah dipanggil bekerja oleh kerajaan kerana aku merupakan pemegang biasiswa Jabatan Perkhidmatan Awam. (JPA).

Namum aku menolak semua itu kerana aku begitu mencintai ilmu agama. Empat tahun aku menunggu untuk memasuki bidang agama. Bukan satu jangka yang singkat. Banyak pahit maung yang ku harungi untuk mengapai ilmu agama disamping kesibukan kuliah kejuruteraanku ketika itu. Aku masih ingat selama 3 tahun itu, ibuku menyimpan segunung harapan agar aku menjadi seorang ustaz. Jadual hidupku cukup padat ketika itu.

Siangnya aku mengikuti kuliah kejuruteraan sehingga pukul 4 petang. Selepas itu aku berkejaran pula ke Nilampuri untuk mengikuti kelas Bahasa Arab dan ilmu agama di Arabic Language Colsultancy (ALC) sehingga pukul 7 malam setiap hari. Jangka masa dari asramaku ke ALC adalah sekitar setengah jam. Hari jumaat dan sabtuku juga agak padat. Kuliah agamaku di ALC bermula sekitar 3 petang. Aku perlu berulang-alik dari rumahku di Machang untuk ke ALC dan mengambil masa sejam perjalanan. Dan malam sabtu pula aku mengikuti kuliah dari Tuan Guru Dr. Abdul Basit Bin Tuan Guru Abdul Rahman membincangkan kitab Fiqh Manhaji.

Aku tidak kisah semua kesukaran dan kepenatan yang aku harungi, asalkan aku bisa mengecap manisnya ilmu mengenal Allah yang amatku cintai. Adalah amat mustahil bagiku untuk aku mengorbankan cintaku pada ilmu Allah, hanya kerana rasa cintaku yang hanya memberikan manfaat pada diriku sahaja. Sedangkan cintaku pada ilmu Allah, manfaatnya pada seluruh umat Islam. Rezeki Allah itu ada dimana sahaja. Pada zahirnya mungkin aku tidak mempunyai sumber pendapatan dan tidak bekerja. Tapi sebenarnya yang nyata, aku sudah bekerja. Bekerja dengan majikan yang paling kaya raya di seluruh alam semesta.

Aku sangat yakin dengan tali Allah yang dihulurkan pada setiap umat yang mengharapkan belas ihsan dari tuhan yang memiliki sifat Rahman dan Rahim. Dan ayat ini menjadi bukti penyaksian kasih sayang dan rezeki yang Allah pasti curahkan pada hambanya yang miskin tapi ingin berkahwin.

"Dan kahwinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) diantara kamu, dan orang soleh daripada hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurnia-Nya, kerana Allah amat luas (rahmat dan limpah kurnianya)." (An-Nur:32)

Dan juga aku masih teringat kepada hadis dari rasulullah tentang anjuran perkahwinan ini…

Sahal bin Saad r.a berkata: Seorang perempuan datang menemui Nabi s.a.w dan menyatakan bahawa dia menyerahkan urusan dirinya kepada Allah dan Rasul-Nya. Nabi bersabda: Aku tidak mempunyai keperluan terhadap perempuan. Seorang lelaki berkata: Kahwinkanlah aku denganya. Rasulullah menjawab. Berikan padanya pakaian. Lelaki itu menjawab: Aku tidak memilikinya. Rasulullah bertanya lagi: Berikan padanya walau sebentuk cincin besi. Beliau memberitahu bahawa dia juga tidak mempunyai sebentuk cincin besi. Lantas nabi bersabda: Adakah kamu mempunyai Al-Quran? Jawab lelaki itu ini dan ini. Rasulullah bersabda: Aku kahwinkan engkau dengan perempuan ini dengan mas kawinnya al-Quran yang ada pada engkau. (Rujukan Kitab Fiqh Manhaji) (Riwayat Bukhari no 4741)

Jelas banyak kelebihan yang telah Allah dan Rasulnya berikan kepada mereka yang beramal dengan Al-Quran. Dan hadis ini pula menceritakan kelebihan kepada mereka yang disibukkan dengan Al-Quran.

Diriwayatkan daripada Abu Said Al-Khudri r.a. Daripada Nabi s.a.w. Baginda bersabda, Allah berfirman: “Sesiapa disibukkan dengan dengan mengkaji Al-Quran(merangkumi membaca, menghafal dan mengkaji ilmu agama) dan menyebut nama-Ku, sehingga tidak sempat meminta kepada-Ku, maka Aku berikan kepadanya sebaik-baik pemberian yang Aku berikan kepada orang-orang yang meminta. Dan keutamaan kalam Allah s.w.t atas perkataan yang lain adalah seperti keutamaan Allah s.w.t atas makluknya.” (Riwayat Tarmidzi – Hasan)

Disamping itu juga Allah s.w.t tidak akan pernah mensia-siakan ibu-bapa yang mendorong dan menanggung anak-anak mereka untuk menjadi hafiz dan mahir dengan ilmu-ilmu agama.

Daripada Mu’adz bin Anas r.a bahawa Rasullallah s.a.w bersabda: “Sesiapa yang membaca Al-Quran dan mengamalkan isinya, Allah memakaikan pada kedua orang tuanya dihari kiamat suatu mahkota yang sinarnya lebih bagus daripada sinar matahari di rumah-rumah didunia. Maka bagaimana tanggapanmu terhadap orang yang mengamalkan ini.” (Riwayat Abu Daud)

Begitulah Allah s.w.t yang penuh dengan sifat pemurah dan cinta pada hambanya yang soleh. Ternyata dana yang dilaburkan oleh ibu-bapa buat anak-anak ini langsung tidak sia-sia. Malah menjadi dana pahala bagi mereka hingga ke akhirat kelak. Dengan pengorbanan yang sedikit, Allah membalasnya dengan balasan yang amat-amat berbaloi berbanding dengan apa yang ada dibumi ketika ini. Tidak ada yang lebih berharga di akhirat kelak selain pahala dari anak-anak yang soleh dan solehah didunia ini.

Seperti mana hadis yang kita sedia maklum. Bila mati seseorang anak adam, maka terputuslah semua amalanya kecuali 3 perkara. Antaranya Ilmu yang bermanafaat, sedekah jariah dan anak yang soleh dan solehah. Ketiga-tiga peluang ini sebenarnya boleh digapai oleh sesiapa sahaja diatas didunia ini. Bermula dengan bersedekah dengan menanggung anaknnya menjadi anak yang soleh dan solehah lantas menjadi anak yang berilmu.

Seterusnya anak yang berilmu ini akan mengembangkan ilmunya dengan mengajarkan ilmu yang diasaskan oleh ibu-bapanya sejak kecil kepada anak-anak muridnya. Disamping juga dia sering berdoa atas kebahagian ayah dan ibunya di alam kubur. Semuanya akan berterusan sehingga hari kiamat jika ilmu yang diajarkan itu terus dikembangkan oleh anak muridnya.

Namun, perjalanan hidupku masih jauh, cita-citaku masih jauh menjulang langit. Maafkanku Aisyah. Aku tidak mampu untuk untuk memenuhi semua tuntutan itu. Aku tidak mampu… Dan akhirnya keputusan telah dibuat. Aku juga mengerti akan keputusanmu untuk berpisah denganku. SUKAR UNTUK MENCARI GADIS YANG SANGGUP UNTUK HIDUP SUSAH bersama suami walaupun telah diberikan jaminan oleh ALLAH. Ya aku akui sukar untuk menyakinkkan seseorang dengan janji ALLAH walaupun dari bidang agama sekalipun. Aku sedar aku tidak mampu untuk membahagiakanmu dengan segala kekurangan material yang ada padaku.

Aku mendoakan kau bahagia dengan bakal suamimu. Mungkin telah ditakdirkan untukku menyintai PEMBERI CINTA terlebih dahulu dan menyusuri pahit getir mencari ilmu seorang diri. Ya ALLAH Tuhan yang Maha PEMURAH, PERMUDAHKANLAH PERJALANAN KEMBARA ILMUKU, DAN JADIKANLAH AKU HAMBAMU YANG ALIM, HAFIDZ QURAN dan BERAMAL DENGAN ILMU YANG KU PELAJARI. DAN TEMUIKANLAHKU DENGAN CINTA SEJATIKU …… AMIN…



sumber: ILUVISLAM

Segmen cx's : geng UiTM by campus

klik banner untuk join

kali ini, aku akan join segmen daripada cx
sebagai menghormati jemputan seorang rakan blogger
yang juga merupakan pelajar institusi yang sama denganku
terima kasih ya cx kerana mengajak saya turut serta :)

cx ada suruh jawab beberapa soalan
so,aku akan jawablah ya

UiTM campus mana?
aku belajar di UiTM kampur Seri Iskandar, Perak

your course there?
Sarjana Muda Sains Senibina
studio archiriot
ini antara members of archiriot :)
 
Part berapa?
insya-Allah, bulan 9 ni aku masuk part 2

Tag members if you want
aku nak tag EINZMISZMESSY
sebab dia budak UiTM juga 

maksiat yang mengundang bala..

Maksud hadis :
"Daripada Ali bin Abi Thalib r.a., Rasullulah s.a.w. bersabda:
"Apabila umatku telah membuat lima belas pekara, maka bala pasti akan turun kepada mereka, iaitu :

1. Apabila harta negara hanya beredar kepada orang-orang tertentu.

2. Apabila amanah dijadikan suatu sumber keuntungan.

3. Zakat dijadikan hutang.

4. Suami yang menuruti kehendak isteri.

5. Anak derhaka kepada ibunya.

6. Sedangkan ia berbaik-baik dengan kawannya.

7. Ia suka menjauhkan diri daripada ayahnya.

8. Suara sudah ditinggikan di dalam masjid.

9. Yang menjadi ketua satu kaum adalah yang terhina di antara mereka.

10. Seseorang yang dimuliakan kerana ditakuti kejahatannya.

11. Khamar (arak) sudah diminum di merata tempat.

12. Kain sutera banyak dipakai (oleh kaum lelaki)

13. Para artis disanjung (menjadi pujaan).

14. Muzik banyak dimainkan.

15. Generasi akhir umat ini melaknat (menyalahkan) generasi pertama (sahabat).

Maka pada ketika itu hendaklah mereka menanti angin merah atau gempa bumi ataupun mereka akan di ubah menjadi makhluk yang lain." H.R. Tarmizi.

First time saya nak promote blog orang lain

Wink2!!
di pagi hari yang indah ni
aku nak promote 1 blog
aku dapat tahu blog ini pun drpd sahabat baik aku


klik pada banner utk ke blog beliau
atau
blog ini baru sahaja ditubuhkan pada januari lalu
tetapi sudah ramai pengikut!
saya tidak hairan dan tidak terasa terjentik pun
haha
sebab dia punya penulisan sememangnya boleh diterima oleh neuron2 akal waras aku
sekali baca penulisan dia
buat aku ingin baca lebih banyak lagi entry beliau
rugi kalau anda tidak cuba membacanya
ini pendapat aku
blog dia sangat best
:)

aku akan promote lebih banyak blog selepas ini :)

Senyumlah!

kawan : bagaimana ingin menyampaikan sesuatu kebaikan kepada orang lain.ingin mengajak mereka ke arah kebaikan.?
aku : berhemahlah!
kawan : bagaimana?
aku : bersopan dalam pertututran, berlemah lembut dari segi perbuatan dan tunjukkanlah contoh terbaik kepada mereka
kawan : agak sukar
aku : jangan mudah mengalah.bersabarlah
kawan : bagaimana mahu bersabar berhadapan dengan pelbagai karenah?
aku : selalulah engkau tersenyum.dalam apa jua keadaan
kawan : sukar
aku : cuba.jangan berdalih lagi

p/s: 
jikalau hari ini kita boleh katakan "nantilah", "esok sahajalah"
tidak mustahil kita akan mengatakan perkara yg sama keesokan hari
maka, bila mahu mulakannya?

Saya dari Universiti Teknologi Mara (UiTM)


siapa nak join, boleh klik pada banner
ataupun KLIK SINI

nama panggilan:
Najmi.
Ada juga yg panggil aku bintang, ada yg panggil starlite.
apa pun, maksud tetap sama

tempat pengajian:
Universiti Teknologi Mara (UiTM)
Sri Iskandar,Perak
Kolej Pasir Salak-Blok Cemara
[tapi untuk next sem tak tahu lagi kerana permohonan kolej sedang diproses..haha~]

course:
BSc. Architecture
saya budak archiRIOT

aurat dlm sudut fizik~~

okay, artikel ni, seriously aku cilok dr iluvislam.com
memandangkan aku bekas pelajar sains fizikal, sememangnya artikel ni menarik minat aku yg amat sangat,,burning desire untuk membacanya..hopefully, anda semua enjoy juga membacanya..dan ambil pengajarannya ya

Dalam satu perbincangan, seorang siswi menceritakan masalah yang dihadapi berhubung dengan cara pemakaian. Masalah bermula apabila berhadapan dengan persepsi keluarga dan rakan-rakan setelah berubah daripada wanita yang berpakaian “liberal” kepada wanita yang menutup aurat sepenuhnya seperti yang disarankan oleh Islam. Pandangan serong terhadap pemakaian tudung labuh dan jubah menyebabkan siswi tersebut berasa tersisih bukan sahaja terhadap pandangan masyarakat umum, tetapi pandangan siswi-siswi yang bergiat dalam program berunsurkan dakwah. Penerimaan terhadap perubahan berlaku agak sukar akibat sikap double-standard dan kronisme yang diamalkan. Disebabkan mereka telah mendapat tarbiyah sekian lama dan menganggap diri adalah terbaik, agak payah untuk menerima orang yang baru mengenal erti tarbiyah yang sebenar. Apatah lagi berhadapan dengan ibu yang tidak memahami sehinggakan si ibu menyuruh siswi tersebut kembali kepada pakaian lama.
Penyelesaian
Bercakap tentang perubahan, ia bukanlah satu perkara yang mudah semudah mengalihkan sebatang pen daripada satu meja ke meja yang lain. Apatah lagi berubah daripada segi pemakaian yang melibatkan persepsi masyarakat sekeliling terhadap personaliti baru yang ingin dibentuk. Adalah penting adanya pemahaman terhadap matlamat perubahan dan pengorbanan yang tinggi agar terus istiqamah dengan perubahan.
Apa yang dilakukan oleh siswi tersebut adalah hijrah kepada kebaikan dan memerlukan ketahanan mental dan mujahadah yang tinggi. Dalam satu perubahan, sokongan daripada segi spiritual, emosi dan mental diperlukan bukan sahaja dengan berharap kepada Tuhan, tetapi juga dari masyarakat sekeliling khususnya mereka yang faham tentang Islam. Meskipun siswi tersebut baru mengenal erti tarbiyah dan mula bergiat dalam program berunsurkan dakwah, rakan-rakan dalam organisasi dakwah haruslah faham dan tidak memandang diri sebagai individu yang bertaraf tinggi sehingga tidak layak berdamping dengan mereka yang baru menerima hidayah.
Muslimat
Di sini, pentingnya pemahaman tentang konsep inverse response (respon songsang ~ rujuk Pemikiran Sistemik) dalam kehidupan seharian. Setiap sesuatu yang bersifat drastik memerlukan daya yang tinggi untuk diterima dan konsep bersabar terhadap time delay (masa lengah yang diperlukan sebelum satu sistem berfungsi) diperlukan. Sesuatu perubahan memerlukan visi yang jelas berdasarkan ilmu wahyu agar kekuatan diperoleh walaupun keadaan sekitar sukar menerima. Bagaikan susu yang sebelumnya bercampur dengan najis, kuman, urea dan darah di dalam sistem badan seekor lembu akhirnya keluar sebagai susu yang suci yang mendatangkan kebaikan kepada peminumnya. Dapat disimpulkan bahawa bagaimana sukarnya susu itu keluar daripada badan seekor lembu melalui proses perahan untuk bebas daripada unsur-unsur negatif, begitulah sukarnya sesuatu perubahan untuk dilaksanakan.
Persekitaran memerlukan masa untuk menerima sesuatu kelainan. Adalah penting pemahaman tentang aurat kerana ia melibatkan penjagaan penglihatan yang berkaitan secara langsung dengan hati dan fikiran yang dipengaruhi oleh nafsu dan syaitan. Aurat yang dimaksudkan bukan sahaja terhadap kaum wanita, tetapi juga kepada kaum lelaki di mana sesetengahnya yang kurang sensitif menganggap aurat lelaki tidak berapa penting sehingga memakai seluar yang menampakkan lutut ketika bersukan. Bagi seorang wanita, aurat adalah perkara yang sangat besar dan skop aurat adalah lebih luas pada tubuh mereka berbanding lelaki. Manakala dalam institusi kekeluargaan pula, ibu bapa memainkan peranan penting terhadap pentarbiyahan setiap anak. Bahkan, mereka juga perlu ditarbiyah dan diberi peringatan agar tidak alpa akan arus dunia semasa yang membawa kepada kebatilan.
Haba Pendam Tentu dan Konsep Aurat
Dalam Fizik, konsep ketahanan mental, emosi dan spiritual ditekankan dalam bab haba pendam tentu dan berhubungkait dengan penjagaan aurat. Jika dikaji tentang formula yang digunakan:
J = mc x tetha

J ialah haba pendam tentu: Kuantiti haba yang boleh diserap oleh suatu objek yang mempunyai jisim tertentu dalam suatu kuantiti masa.
m ialah jisim objek yang menerima perubahan suhu.
c ialah keupayaan haba tentu: Keupayaan suatu objek yang mempunyai jisim tertentu menerima suatu kuantiti suhu dalam suatu kuantiti masa.
tetha ialah perubahan suhu.

Eksperimen 1: Haba Pendam Tentu (Fizik Tingkatan 4- BAB 2.3)
Abstrak/Pengenalan
Dalam kajian ini, “eksperimen” dilakukan ke atas 3 jenis wanita:
wanita A- wanita bertudung labuh, berjubah dan menjaga lengan daripada terdedah
wanita B-wanita memakai pakaian biasa tetapi masih menutup aurat
wanita C- wanita yang lebih selesa memaparkan rambut yang lurus setelah melalui teknik rebonding, menunjukkan keputihan dan kehalusan kulit lengan, mendedahkan kerampingan bentuk badan dan berhias laksana model-model muka hadapan majalah hiburan.
Tujuan
Mengkaji tahap ketahanan spiritual, mental dan emosi wanita terhadap tekanan yang diberi berdasarkan cara pemakaian.


Hipotesis
Semakin baik cara pemakaian yang diamalkan mengikut tatacara yang disyorkan dalam Islam, semakin tinggi tahap ketahanan mental, emosi dan spiritual atas tekanan yang diberi. Begitu juga sebaliknya.
Inferens
Wanita A mempunyai tahap ketahanan yang tinggi, wanita B mempunyai tahap ketahanan yang sederhana dan wanita C mempunyai tahap ketahanan yang lemah.
Pembolehubah manipulasi
c atau keupayaan suatu objek yang mempunyai jisim tertentu menerima suatu kuantiti suhu dalam suatu kuantiti masa mempunyai hubungan dengan ketahanan seseorang terhadap tekanan yang dikenakan.
Bercakap tentang konsep aurat, ia mempunyai kaitan dengan suhu. Ramai yang membuka aurat atas alasan panas dan lebih suka bebas daripada suatu kongkongan. Seorang pensyarah wanita di UIA dari New Zealand (bukan Islam) mempersoalkan istilah baju kurung. Adakah istilah baju kurung tercipta kerana sifatnya “mengurung” wanita di Malaysia? Sehinggakan ramai wanita sekitar KL dan Selangor lebih suka memakai jeans dan t-shirt?
Pembolehubah malar
m atau jisim objek yang menerima perubahan suhu. Anggap jisim, bentuk badan, bangsa, agama, dan ciri-ciri fizikal ketiga-tiga jenis wanita adalah sama.
tetha atau perubahan suhu. Ia adalah tekanan yang diberi secara automatik oleh Pencipta alam di mana wanita berhadapan dengan perubahan biologi seperti haid (datang bulan), nifas (keadaan yang berlaku semasa bersalin), menopause (berlaku pengurangan hormon estrogen) dan tekanan persekitaran (kerja, pelajaran dan lain-lain).
Pembolehubah bergerakbalas
J atau kuantiti haba yang boleh diserap oleh suatu objek yang mempunyai jisim tertentu dalam suatu kuantiti masa. Ia berkaitan dengan setinggi mana tahap ketahanan spiritual, emosi dan mental ketiga-tiga jenis wanita terhadap daya tekanan yang diberi.
Kaedah
1) Melalui pemerhatian kritikal terhadap perubahan personaliti ketiga-tiga jenis wanita dalam suatu jangka masa.
2) Bertanya secara berhikmah tentang perspektif ketiga-tiga wanita terhadap cara pemakaian.
3) Eksperimen diulang keatas wanita-wanita lain yang mempunyai ciri yang sama.
4) Eksperimen juga dilakukan keatas 2 jenis lelaki:
Lelaki A- Lelaki yang menutup aurat dengan baik
Lelaki B- Lelaki yang suka mendedahkan pusat sewaktu berlengging dan memaparkan lutut serta paha sewaktu bersukan atau berjalan-jalan.
Pemerhatian
1) Wanita A kelihatan merendah diri, tenang, happy, ceria, lembut, sopan, pendiam, bercakap ketika perlu, berhati-hati dengan perhubungan dan berkemampuan mengawal perkataan yang dikeluarkan dari mulut.
2) Wanita B juga kelihatan tenang, ceria, happy tetapi kadangkala kelihatan risau dan bimbang seperti ada sesuatu yang tak kena. Ada masanya terlepas juga kata-kata yang kurang baik ketika marah. Tapi kembali normal setelah beberapa ketika. Penulis yang berjurusan senibina pernah menegur seorang studiomate wanita yang menggunakan spray dengan cara yang salah ketika menyembur model yang dibuat sehingga menyebabkan cat yang terhasil rosak. Lalu dalam keadaan marah, penulis dikatakan penyibuk walaupun niat penulis ingin menegur kesilapan yang dibuat. Penulis terus berlalu kerana tahu tetha sedang dikenakan terhadap studiomate tersebut. Selepas kejadian tersebut, keadaan kembali normal.
3) Wanita C kelihatan kelam-kabut, mempunyai stail tersendiri, kurang menjaga perkataan yang dilafazkan, overexcited, mudah melenting, agak sombong, materialistik dan sosial.
4) Lelaki A kelihatan normal, tetapi lelaki B agak stylo, mudah marah, ego yang terlampau tinggi, sukar menerima nasihat, memandang rendah atas kemampuan orang lain dan lebih agresif.
Kesimpulan
Daripada eksperimen yang dijalankan, wanita dan lelaki yang mempunyai nilai J yang tinggi adalah mereka yang menjaga cara pemakaian dengan baik mengikut syariat Islam dan sensitif terhadap aurat. Seperti dalam formula yang diberi: J = mc x tetha.
Oleh itu, hipotesis diterima.
Mengkaji Fizik melalui perspektif Islam
Dalam usaha penyampaian Islam kepada individu yang faham tentang Islam, individu yang kurang faham tentang Islam dan individu yang tidak faham tentang Islam, pendekatan melalui ilmu duniawi berdasarkan kaedah saintifik dan empirik adalah salah satu cara yang sesuai kerana tak semua daripada mereka akan menerima jika menyampaikan melalui ilmu Tauhid. Masalah berlaku di Malaysia di mana persepsi masyarakat berubah iaitu belajar adalah untuk bekerja, bukan belajar untuk mencari ilmu. Adalah menghampakan situasi yang sama berlaku pada mereka yang mengambil jurusan agama dan mereka yang menghafal kalam-kalam Allah. Jika perspektif ini berterusan, mereka tidak akan mampu untuk mengislamisasi ilmu yang dipelajari, melakukan integrasi antara ilmu duniawi dan ilmu Islam, menyampaikan ilmu pada peringkat antarabangsa agar mesej Islam sampai ke serata tempat seterusnya mencapai kecemerlangan menyeluruh.
Seperti yang tertera dalam misi UIA iaitu Triple ICE (Integrations, Islamizations, Internationalizations dan Comprehensive Excellence), adakah pelajar UIA akan mencapai misi UIA andai masih lagi belajar untuk bekerja? Bukan untuk pelajar UIA sahaja, malah kepada pelajar institusi lain sekali. Tidak malukah kita kepada mereka yang bukan Islam mengkaji ilmu sains melalui al-Quran lantas memeluk Islam atas kesedaran? Di manakah perginya reputasi pelajar Islam yang cuba dipertahankan? Fikirkan.

ETONG's ME AND MIRROR CONTEST

baik.aku ditag oleh sahabat baik aku sendiri

siapa yang nak join, boleh klik

dengan ini, aku mahu tag

dan gambar yang aku ingin sertakan adalah...

ini masa raya tahun lepas-di rumah guru kami yg sangat besar lagi mewah

ini semasa hang out kami last month.
Saya suka bergambar di hadapan cermin kerana...
  1. saya boleh nampak refleksi diri saya
  2. ia salah satu cabang seni fotografi
  3. cool!

being creative!

Pernah satu ketika saya diminta belajar daripada syaitan oleh seorang yang ulama yang dihormati. Saya terkejut. Benarkah ini?

“Belajar tentang kreativiti dan inovasi syaitan menyesatkan manusia,” jelasnya.

Saya tersenyum. Ada kebenarannya. Syaitan begitu kreatif mencipta dan mempromosi kejahatan. Ada-ada sahaja cara dan jalannya. Tidak pernah kaku, jarang yang beku. Sentiasa ligat dan cepat. Sentiasa ada pembaharuan. Malangnya, acapkali orang yang memperjuangkan kebenaran…tidak se’dinamik’ dia. Tumpul kreativiti dan beku inovasi. Asyik-asyik yang semacam itu juga.

Begitulah. Semoga kisah dialog di bawah boleh dijadikan cabaran untuk minda bagi terus memperjuangkan kebenaran. Kita mesti lebih kreatif daripada syaitan!

KISAH TIDAK LAMA DULU

Bertemu dengannya dahulu merupakan satu penghormatan. Apa tidaknya, dia sudah berubah ke arah kebaikan.

“Mengapa tiba-tiba?” tanya saya.

“Hidayah bang…” jawabnya si dia pendek.

“Bagaimana dengan segalanya?” Risau saya dengan profesyennya.

“Allah ada. Allah akan membantu segalanya.”

“Syukur,” kata saya perlahan.

Setahun kemudian.

“Lihat ini..” kata seorang sahabat sambil menghulurkan sekeping gambar.

“Betul ke ni?”

“Apa kau ingat ini ‘super-impose’?”

Saya terdiam. Kaku.

“Mana pergi tudungnya?”

“Itu..” tuding jari saya kepada tudung merah di atas kepalanya.

“Itu tudung?”

“Yalah, bertudung tapi tidak menutup aurat.”

“Bertutup tapi terbuka, tahupun…” katanya seakan menyindir.

Bila kenalan itu pergi, saya tatap sekali lagi gambar yang ditinggalkan. Kasihan saya melihat wajah si dia yang terbaru. Terasa, betapa kekadang hidayah datang dan pergi berselang-seli. Masih terbayang tangisannya tempoh hari, ketika menceritakan bagaimana terbuka pintu hatinya menginsafi dosa-dosa lampau.

“Bang saya insaf bang…“

Lantas, tanpa sesiapa yang memaksa… dia mengenakan tudungnya. Lengkap, labuh, menutup aurat berpandukan syariat. Tidak jarang, tidak ketat, tidak mengundang fitnah bertandang. Sempurna. Sejuk, mata memandang. Dingin kalbu merasakan. Betapa hidayah itu singgah tanpa mengira siapa, di mana dan bila? Dulu si dia terpilih, sekarang kembali tersisih?

Kini tiba-tiba segalanya semacam ‘ditarik’ kembali. Tudungnya makin singkat. Dari mulanya di bawah paras dada, naik ke paras leher dan akhirnya kembali membuka leher, dagu dan… Paling malang, tingkah yang dulunya mula terjaga, kini lepas bebas kembali. Kata sesetengah yang setuju, biarlah… itu lambang Islam dinamik. Bertudung tapi masih boleh meliuk-lentuk, terkinja-kinja dan bersuara manja. Yang penting hati… Asal hati baik, tidak mengapa. Yang penting isi, kulit tak apa. Kalau begitu kenapa dulu perlu bertukar kulit? Insaf dan taubat sahajalah, tak payah bertudung litup seperti kelmarin!

Saya teringat kuliah yang pernah disampaikan oleh seorang ulama satu ketika dahulu:

“Syaitan terlalu kreatif…” Kreatif? Bisik hati saya.

Kekadang syaitan tidak menghasut manusia meninggalkan daerah putih menuju daerah hitam… Tetapi dia mengujudkan lebih banyak daerah ‘grey’ – warna keperang-perangan, yang hakikatnya bukan lagi kebenaran.” Terfikir saya, inilah jerangkap kebatilan yang dianggap kebenaran. Topeng baik bagi melempiaskan kejahatan yang dulunya terpendam. Ya, syaitan terlalu kreatif. Ada-ada sahaja ‘was-was’ baru yang ditiupkan ke jiwa insan agar meminggirkan jalan Tuhan.

Hasilnya, sekarang kita dapat lihat bagaimana ada gadis bertudung di kalangan Mat Rempit. Ada wanita bertudung yang melalak dengan gaya bebas terbabas dari nilai akhlak dan kesopanan. Atau peragawati bertudung dengan langkah ‘catwalk’ dengan dada, ‘make-up’ galak sambil yang mengundang pesona dan ‘aura’ dosa. Dan lebih ‘daring’ lagi kita dapat lihat tarian ala-ala gelek oleh gadis bertudung… Atau sekarang pun sudah ada bunga-bunga munculnya Rockers wanita bertudung? Ah, apa ni? Daerah ‘grey’? Atau segalanya sudah hitam, kelam, kusam.

Teringat juga saya pesan daripada seorang yang saya sangat hormati kerana ilmu dan kewarakannya:

Tudung wanita itu ada empat… tudung pada wajahnya, tudung pada mata, tudung pada suara, tudung pada hati.” Apa ertinya? “Tudung pada wajah… jangan sampai wajahnya mengundang fitnah. Kecantikan adalah pingitan buat suami, bukan pameran untuk lelaki ajnabi. Tudung pada mata… jangan matanya memandang lelaki lain selain muhramnya. Solehah yang hakiki, tidak dipandang, tidak memandang. Tudung pada suara… jangan dilunak-lunakkan dengan tujuan memikat dan mempersona. Tudung pada hati… mengingati Allah… dengan tasbih Siti Fatimah, subhanallah, alhamdulillah dan Allahu Akbar…

“Jangan terlalu ekstrem,” tegur seorang kawan bila saya lontarkan pandangan betapa wanita bertudung masakini sudah semakin hilang ‘penghormatannya’ (baca betul-betul… bukan ‘kehormatan’). Bagi saya kuantiti orang bertudung meningkat tapi kualitinya merudum.”
“Bukan begitu. Menutup aurat ada tujuannya… tercapaikah tujuan dengan penutupannya. Jika tidak, hakikatnya mereka masih terdedah,” balas saya perlahan.

“Aku tak faham. Maksud kau?”

“Seperti juga solat. Tujuannya mengingati Allah, kesannya pasti dapat mencegah kejahatan dan kemungkaran. Begitu maksud Al Quran apabila menjelaskan tujuan solat didirikan.”

“Lantas?”

“Jika solat tidak mencapai tujuan pasti ada sesuatu yang menyimpang. Samalah seperti hukum menutup aurat, tujuannya menjaga akhlak dan kehormatan. Maknanya kalau sudah menutup aurat, tetapi masih tercalar akhlak dan kehormatan… tentu ada yang salah dalam penutupannya.”

“Jangan ektreem sangat. Tutup aurat bukan ertinya kita menutup keindahan. Tak salah berhias, menarik, cantik.”

“Keindahan mesti didasari oleh kebenaran. Ingat, setiap keindahan tidak semestinya satu kebenaran…”

“Jadi kebenaran menolak keindahan?”

“Keindahan itu satu kebenaran!” balas saya cepat. Ya, atas alasan bertudung tidak menafikan keindahan pelbagai ‘aksesori’ ditokok-tambah menjadikan tudung lebih dimertabatkan sebagai ‘fesyen’ orang ‘baik-baik’ dan orang ‘cantik-cantik’ berbanding syariat wanita yang beriman!

“Hormati, itukan era transisi” kata seorang sahabat seakan memujuk saya.

“Transisi? Apa maksud mu?”

“Sebelum lengkap bertudung… err… maksudku menutup aurat, biarlah mereka berskaf dulu. Tu pun dah baik daripada sebelumnya yang tak menutup kepala langsung.”

“Transisi, ke arah mana? Aku tidak bercakap tentang orang yang tak bertudung langsung. Tetapi aku bercakap tentang individu yang dulu tak bertudung, lepas tu bertudung, kemudian berskaf sahaja… ini transisi ke arah mana? Nak bertudung semula atau nak tak bertudung semula?”

Dia diam. Bungkam. Marah sayapun kerana sayang.

“Langkah pengalihan mesti diiringi oleh pengisian. Jangan tutup kepala sahaja, tetapi isi kepala yang ditutup itu dengan ilmu. Mereka yang tidak menghadiri majlis lebih 40 hari, hati menjadi gelap. Kemudian cari kawan-kawan yang sehaluan. Penghayatan agama kita dipengaruhi oleh kawan-kawan kita…”

“Kau kata mereka tidak ada ilmu?’”

“Bukan begitu. Menuntut ilmu mesti berterusan. When you stop learning, you stop leading – maksudnya, jika kita berhenti menuntut ilmu kita akan berhenti memimpin. Sekurang-kurangnya memimpin diri sendiri,” kata saya.

“Sekali lagi. Kau meragui ilmu mereka?.”

“Ada sebab untuk aku meraguinya? Maaf, aku pun bukan baik. Tetapi kita tidak boleh berdiam melihat kejahilan berkata-kata.”

“Maksud kau?”

“Ada yang berkata, dia masih menutup aurat kerana dia memakai rambut palsu! Bayangkan apa yang orang begini faham tentang hukum menutup aurat? Pernahkah dia mendengar tafsir Surah An Nur? Pernah dia belajar tafsiran hadis tentang aurat wanita Islam? Peliknya, suara semacam ini semakin nyaring sekarang.”

Aku diam. Tafakur. Semua itu imiginasi untuk tulisan ini semata. Namun itu bukan ilusi. Aku tidak pernah punya kesempatan untuk menuturkannya. Lalu Kemudi Hati ini menjadi wadahku berbicara. Untuk diri, isteri, anak perempuanku dan anda wanita-wanita Islam semua. Antara syaitan bisu dan syaitan yang licik berkata-kata, kekadang kita jadi semakin bungkam… menjadi ‘malaikat’ yang diam? Oh, tidak… Rasul berpesan: katakan yang benar walaupun pahit! 

sumber:  ILUVISLAM

Cinta Vs Nafsu

Artikel ini mengandungi banyak istilah medical yang mungkin tidak difahami orang kebanyakan. Sila rujuk WikiPedia untuk maklumat lanjut.



ADA APA DENGAN CINTA?


Banyak sebenarnya. Estrogen, Testosterone, Phenylethylamine (PEA), Dopamine, Noradrenaline, Endorphins, Oxytocin dan Serotonin hanya sebahagian daripada kisah cinta ini. Interaksi bahan-bahan kimia semulajadi inilah yang menjadikan cinta seperti cinta yang kita kenali.

Lebih spesifik: Dopamine, Norepinephrine, dan Serotonin terhasil pada fasa mengurat dan terpikat. Oxytocin dan Vasopressin pula dikaitkan dengan hubungan jangka masa panjang. Apabila cinta dan kasih sayang sudah menebal. Bila mata bertentang mata, lidah kelu untuk berkata. Cinta. Cinta lahir dari mata tapi tidak terus ke hati. Cinta menyimpang ke jantung. Jantung menggetarkan ritma yang luar biasa, diterjemahkan di otak melalui sistem saraf autonomik. Terhasillah PEA (thanks to Klein Liebowitz), Dopamine dan Noradrenaline.

Kesemuanya dari salasilah yang sama dengan Amphetamine, juga dikenali sebagai Speed, sejenis dadah berbahaya. Kesannya? Hampir sama dengan Speed. Jantung rasa berdebar, lutut menggeletar. Air liur meleleh, tak dapat ketagih. Makan tak lalu, tidur tak lena. Hidup jadi serba tak kena. Hilang selera makan, peningkatan stamina (chatting berjam-jam tak letih punya...), perpeluhan, hyperactive, loya, gatal-gatal kulit (betullah istilah menggatal tu), peningkatan kadar degupan jantung, tekanan darah tinggi, pening.

Kesannya kepada psikologi pula: banyak cakap, peningkatan konsentrasi dan confident, peningkatan respon dan euphoria (tu yang tergelak sorang2 tu...), insomnia, decrease REM sleep (tu yang tidur tak lena). PEA juga membuatkan seseorang itu yakin, alert dan berani mencuba sesuatu yang baru, sebab itu la kita tengok orang mabuk asmara ni sanggup buat yang pelik-pelik; lari dari rumah, lompat pagar asrama, sanggup buat apa-apa saja untuk yang dikasihi. (konon...)

Tetapi, bila 'dibuang cinta', clash, putus cinta & kesannya amat parah. Otak serta-merta akan berhenti merembes PEA dan kesannya, sama dengan penagih Speed yang tak dapat stok; tak tentu arah, panik, bengong, boleh jadi gila. Tak mustahil medically. Cinta. Euphoria, gayat, ketagihan. Di luar kawalan. Di bawah sedar. Norepinephrine dan Dopamine sering dikaitkan dengan romantik. Mana taknya, ia merupakan desire molecule antara neurotransmitters. Dopamine yang terhasil di kala bercinta berhubungkait dengan penghasilan Oxytocin, sejenis hormon yang diperlukan oleh ibu-ibu yang menyusukan.

Oxytocin kadangkala digelar 'cuddle chemical'. Oxytocin dirembes dgn banyak ketika aktiviti-aktiviti aktif seperti urutan (sebab tu, urut-mengurut ni amat berbahaya bagi sesiapa yang tak nak jatuh cinta, hati-hati, cakar harimau amat baik untuk pasangan suami isteri...), aktiviti-aktiviti lasak dan aktif ketika dating juga adalah salah satu cara yang baik untuk mengurat; roller coaster ke, berlarian-larian, keliling pokok macam hindustan tu semua. Semua ini Oxytocin punya kerja. Oxytocin juga mengurangkan perasaan takut dan meningkatkan kepercayaan, itu kualiti penting dalam percintaan. Kajian juga menunjukkan Oxytocin melembapkan beberapa fungsi pembelajaran dan ingatan. Hmm... tapi masih boleh dipertikaikan, sebab ada yang lebih berjaya dalam akademik bila bercinta. Kalau tidak hati-hati, Oxytocin berlebihan akan menimbulkan masalah. Akibatnya? Bila masing-masing sudah berkehendak, mulut tidak lagi boleh berkata tidak. Tangan mula meraba, mengusap, membelai.

I love You, You love I. Maruah pun tergadai.

CINTA vs NAFSU


Kami hanya bercinta. Saya sayangkan sangat si dia, takkan saya nak rosakkan maruah dia. Aaahh!! Ini semua dongengan hikayat seribu satu malam. Kata hukamak: tidaklah sepasang lelaki dan perempuan yang saling berkasih melainkan matlamatnya hanya satu: SEKS. Tak nak percaya kata hukamak? Sebab kita lagi pandai dari mereka? Nah, ambik ilmu sains. Stimulus berupa kehadiran orang yang disayangi, ke atas pasangan lain jantina yang normal kesihatannya, akan merangsang pusat kawalan seksual dalam otak.

Arnab betina hanya akan bertelur (ovulasi) dan menjadi aktif untuk membiak dengan kehadiran seekor arnab jantan yang menarik minatnya. Itu arnab, tapi manusia, taklah sampai begitu. Cuma apabila kita bercinta, libido amat tinggi, hinggakan setiap rangsangan dan hubungan (dengar suara pun jadi, zaman moden ni, baca SMS, message YM pun jadi) menimbulkan Erotik. Tak percaya? Bukak kamus Greek, tengok EROS maksud LOVE. So, takkan takde kaitan?

Tak percaya jugak? Belajar Medic, tak percaya? Susah nak cakap dah. Saya sayangkan sangat dia, saya peluk dia, tak terangsang pun nafsu saya & awas!!! Sila berjumpa dengan Dr. Ismail Thambi. Anda mungkin mempunyai masalah. Wanita pun sama, cuma pakar ramai sangat, jumpa lah mana-mana pakar sakit puan. Atau jumpa mana-mana pakar Psychiatry, mungkin boleh membantu.

PEA, Dopamine dan Noradrenaline tidak kekal lama. Kesannya hanya antara 12-18 bulan. Cinta kemudian beralih ke tahap lebih mendalam. Otak, yang sudah lali dengan semua ini, menghasilkan Endorphins, sekumpulan bahan kimia semulajadi berstruktur seakan morfin, satu lagi dadah berbahaya. Seperti morfin, Endorphins mempunyai kesan penahan sakit. (lantas, ambillah kapak belahlah dada. No hal punya!)

Sebab itu para mujahid di medan perang (perasaan terlalu teruja dan semangat sebagai contoh berjihad, menghasilkan endorphin dengan banyaknya) tidak peduli akan luka dan cedera. Kita pernah dengar kisah Jaafar At-Tayyar dalam perang Mu'tah. Endorphins juga bertindak sebagai penstabil mood yang jauh lebih tinggi kesan ketagihannya berbanding PEA. Endorphins dirembes dengan banyak ketika disentuh (sapa kata pegang-pegang tangan tu biasa??? Amat berbahaya!!), melihat pemandangan menyedapkan seperti senyuman (senyuman membunuh) atau selepas berfikir positif.

Cinta. Siang terbayang, malam termimpi. Gambar ditatap, bantal didakap. Sehari tidak bertemu dirasa sebulan, sebulan bagaikan setahun. Tapi kalau sudah bertahun-tahun asyik melihat, hati mula rasa meluat. Kesan Endorphins mula hilang, purata hanya bertahan 4 bulan hingga 4 tahun. Dulunya rindu bukan main. Sekarang mula mencari yang lain.

Serotonin. Kesan serotonin kepada seorang insan yang sedang bercinta adalah sama seperti kesannya dalam obsessive-compulsive disorder. Sebab itulah mereka ini tidak boleh memikirkan orang lain. Di mataku, di hatiku hanyalah dirimu.

Atas fakta ini jugalah, ramai berpendapat pesakit yang mengambil SSRI dan ubat-ubat antidepressant yang lain kurang mampu untuk jatuh cinta. Hmmm kesian. Lelaki yang lebih bijak dan teliti, mencari masa yang sesuai untuk membuatkan usahanya lebih berkesan semulajadi, secara fisiologi. Kiraan bulan gadis yang ingin dipikat boleh menjadi amat berguna. Persky dan kawan-kawannya dalam kajian mereka mendapati wanita menunjukkan perasaan dan pergantungan kepada cinta dan rasa ingin disayangi lebih kuat pada waktu sekitar pengovulasian.

Kajian terkini mendapati LH-RF sejenis hormon yang dirembes untuk merangsang LH seterusnya merangsang pengovulasian, berfungsi seperti dopamine dan serotonin dalam hubungan lelaki dan wanita ini. Ya, mungkin sukar untuk mengira dengan tepat kitaran bulan, tetapi kesan estrogen dalam badan wanita mungkin boleh diperhatikan. Perincian? Aah, sukar dan memakan masa. Ini zaman pantas, semuanya segera.

Vasopressin
. Vasopressin berlebihan menjadikan manusia agresif dan cemburu keterlaluan. Sebaliknya, kekurangan hormon ini menjadikan manusia mata keranjang. Yang satu mahukan dua. Yang dua mahukan tiga. Yang tiga mahukan empat. Yang empat mahu semua.

...and they lived happily ever after. Separately.




Sumber: Maaf, aku lupa

rahsia mata wanita

Dari mana datangnya cinta? Dari mata turun ke hati. Mata juga mengungkap pelbagai makna - firasat tersirat. Namun firasat ini hanyalah sekadar menambah pengetahuan, tentang tingginya rahsia pusaka Melayu lama yg kaya dgn pelbagai ilmu tilikan tentang insan bergelar WANITA. Sejauhmana kebenaran tidaklah diketahui dan mungkin sekadar kebetulan semata-mata....

SAIZ MATA KECIL
Peramah, banyak cakap, kurang pertimbangan.
Lelaki boleh jadi kelam kabut akibat mulutnya. Bersikap periang tapi bila marah lambat sejuknya. Bila bercinta suka tukar pasangan kerana hatinya tidak pernah puas. Boleh bahagia dengannya jika dapat penuhi kehendak duniawinya dan melayan syahwatnya dengan baik.

SAIZ MATA SEDERHANA
Sederhana, tidak banyak berahsia, ada pertimbangan, bertanggungjawab serta perlukan belaian mesra suami.

SAIZ MATA LEBAR
Cukup kuat berahsia, otak kurang cergas, pemarah,bertindak tanpa fikir panjang, kurang teratur, tiada arah tujuan dan putus asa.Tapi boleh setia. Nafsu syahwat tinggi.

MATA SELALU BERKEDIP
Pemaaf, senang dibawa berbincang, memahami dan sabar. Wanita ini baik.

MATA JARANG BERKEDIP
Wanita ini istimewa, bijaksana, baik pekerti, setia, adil,bertanggungjawab,tidak cerewet, membantu dan membahagiakan.

MATA CENGKUNG
Kurang memuaskan, materialistik,hidup dengannya boleh sengsara, kata manis tapi bohong, mahu senang, mudah curang, bila anda susah dia tidak peduli.

MATA REDUP
Wanita ini mudah dipermainkan, tidak dapat kawal emosi, hati
tidak tetap, banyak kenalan kurang sahabat, mengumpat, irihati, kejam, kasar,mencemuh, pemarah.

MATANYA SEOLAH TERSEMBUL KELUAR
Sifatnya baik, rela, tabah, menyenangkan,ikut kata. Tapi mungkin tidak tepati janji, pendendam, tamak dan marah bila tidak puas nafsu syahwatnya.

Sumber: Majalah REMAJA 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...